Memetik Pelajaran dari Kemenangan Barcelona atas PSG

Barcelona 6-1 PSGAmbisi yang hampir mustahil diemban oleh pasukan Luis Enrique kala menjamu PSG di Nou Camp tengah pekan yang lalu. Kekalahan 4-0 di Paris membuat Lionel Messi cs diharuskan meraih kemenangan dengan margin 5 gol agar tetap dapat berkompetisi di Liga Champion tahun ini.

Tak disangka, kemenangan 6-1 berhasil dikunci oleh Barcelona, membuat mereka menjadi klub pertama yang berhasil lolos dari babak gugur Liga Champion walaupun kalah 4-0 di pertemuan pertama. Suporter Barcelona berteriak histeris, sementara supporter PSG tertunduk lemas.

Menarik melihat apa yang disajikan oleh Luis Enrique di pertandingan tersebut, bahkan (boleh dikatakan) sebelum pertandingan juga. Tak ada rasa pesimis di kubu Barca. “Jika mereka bisa mencetak 4 gol, maka kami juga bisa mencetak 6 gol,” ucap sang juru taktik. Di lain pihak, kubu PSG juga enggan menyalahkan wasit yang memberikan 2 penalti bagi kubu lawan. Kelengahan mereka di awal babak pertama dan menit-menit akhir pertandingan berdampak fatal dalam perjalanan mereka di Liga Champion tahun ini. 3 pelajaran dapat kita petik dari pertandingan tersebut:

Messi Barcelona Vs PSG

  1. Terkadang bisa di atas, terkadang bisa di bawah

Kekalahan telak 4-0 yang dialami pada pertemuan pertama di Paris seperti menghempaskan Barcelona kembali untuk berpijak di bumi. Sementara PSG terlihat perkasa dan terbang tinggi dengan kemenangan yang diraih.

Dalam pertandingan akhir pecan ini, PSG kembali lagi terbang setelah Edison Cavani mencetak gol tandang bagi PSG, tetapi dalam sekejap itu semua berbalik. Barcelona kembali lagi ‘terbang’, sementara PSG ‘dipaksa’ kembali untuk kembali ke bumi. Hidup terkadang memang bisa sekeras itu…

  1. 7 menit yang mengubah

Gol tandang yang dicetak Edison Cavani sebenarnya menjadi bekal yang sangat berharga bagi PSG. Skor saat itu menjadi 3-1. Hal tersebut membuat Barca harus mengejar 3 gol lagi untuk lolos. Sayangnya, kelengahan dalam 7 menit akhir laga memupus harapan Thiago Silva, dkk. Neymar menjadi kartu Asnya. 2 gol dan 1 assist-nya dalam kurun waktu 7 menit membuat Barcelona melakukan come back dan menginjakkan kakinya di perempat final tahun ini.

Menjadi terlena layaknya PSG atau memanfaatkan waktu yang walaupun sudah begitu mepet layaknya Barcelona, menjadi pilihan kita masing-masing…

  1. Never ever give up

Perjuangan yang hampir mustahil berbuah manis. Dalam sejarahnya, belum pernah ada klub yang mampu membalikkan keadaan setelah kalah 4-0 pada pertemuan pertama. But, Barca did it! Pengaruh besar dari pelatih yang tetap memandang optimis laga kedua juga ambil bagian dari keberhasilan tersebut. Bisa dibayangkan apa jadinya jika Lusi Enrique memandang pertandingan dengan pesimis? Bisa dibayangkan apa jadinya jika Lionel Messi tidak memandang pertandingan dengan optimis yang tinggi?

Yuk, belajar dari Barcelona!

Sebagai sarana menegur diri.

Salam Damai,
Ewaldo Reis Amaral

Baca Juga Terima Kasih, Timnas!

Baca Juga Belajar dari Juventus

Baca Juga Pembelajaran dari Leicester City

*sumber foto: dailymailindiatimes

Kenapa Teman-Teman Gue Pintar dan Hebat?

orang-hebat

2017 sudah mulai menginjak minggu ke 2. Aktifitas rutin sudah mulai dilakukan kembali. Tak heran jalanan yang pada akhir Desember lalu terlihat begitu lenggang, kini menjadi penuh sesak oleh para pencari nafkah dan pencari ilmu.

Awal minggu ini di kantor, ada aktifitas rutin tahunan di mana semua karyawan berkumpul untuk mendengarkan evaluasi bisnis tahun lalu hingga target serta strategi di tahun baru ini. Untuk menghangatkan acara, panitia mengundang Komika yang sedang naik daun, Cak Lontong. Tak heran, muka-muka serius dari awal acara berubah menjadi gelak tawa seakan lupa akan target-target yang baru saja “diberikan” oleh top manajemen.

cak-lontong

Selfie dengan Cak Lontong

“Saya ini mulai semua dari bawah. Setelah SMA, Saya mau kuliah. Ibu Saya bilang, Kamu mau Kuliah? Ya Udayana. Yaudah, abis itu saya gak kuliah,” Ucap Cak Lontong dalam salah satu materinya. Penonton heran. Loh, Ibunya saja menyarankan untuk kuliah di Udayana, yang notabene merupakan salah satu Universitas Top di Indonesia, tepatnya di Bali. “Ya Saya gak jadi kuliah. Wong, Ibu Saya bilang, Uda(h) ya Na(k), Uda(h) ya Na(k),” Tambah Cak Lontong sambil memperagakan gerakan elusan seorang Ibu kepada anaknya. Sontak pecahlah ruangan dengan tawa dari penoton.

Pikiran Saya langsung tertuju pada kalimat-kalimat awal komedian yang populer dengan kata “Mikir” ini. Dan benar. Cak Lontong, yang dalam pikiran Saya adalah seorang komika yang hebat, tidak mendapatkan popularitas, ketenaran, dan kesuksesannya dengan instan. Jalannya panjang dan berliku. Otak Saya langsung merecall teman-teman Saya yang juga Saya cap sebagai orang hebat. Ah, tiba-tiba Saya merasa minder. Mereka terlalu hebat, bahkan ada yang dapat Saya katakan sebagai seorang yang jenius. Pertanyaannya, apa yang membuat mereka hebat? Kenapa mereka bisa sehebat itu?

Bahkan seorang Albert Einstein pernah beberapa kali tidak naik kelas. Harland Sanders baru menemukan KFC di usia tuanya. Seorang seperti Habibie mengalami jatuh bangun sebagai seorang engineer. Pesepakbola Messi pernah dianggap terlalu ‘cebol’ untuk menjadi pemain bola. Seorang sukses semacam Deddy Corbuzier juga tak lancar dalam awal-awal sekolahnya. Begitu pun dengan teman-teman Saya yang hebat itu. Mereka tidak terlahir dengan cap “HEBAT”. Mereka tidak terlahir dengan cap “JENIUS”.

Apakah dari lahir Einstein langsung dibilang sebagai anak yang jenius? Apakah Harland Sanders dari lahir adalah seorang chef yang hebat? Apakah dari lahir seorang Habibie dapat membuat pesawat terbang? Apakah dari lahir Messi sudah jago mengolah bola? Apakah dari lahir Deddy Corbuzier mendapatkan predikat sebagai mentalist terbaik? Apakah Cak Lontong dari lahir mendapatkan predikat sebagai seorang komika yang sukses? Apakah dari lahir orang-orang hebat itu pintar? The answers are no!

lionel-messi

Lionel Messi dulu sempat dicap terlalu kecil untuk pemain bola

Mereka mendapat cap “HEBAT”, “PINTAR”, atau bahkan “JENIUS”, setelah mereka berhasil membuat suatu karya. Karya yang dapat dinikmati oleh banyak orang. Karena itulah mereka mendapat cap tersebut. Tapi nyatanya, itu semua dihasilkan tidak seperti membalikkan telapak tangan. Juga bukan dengan terlahir sebagai anak pintar. There are no smart people, only those who consistent and persistent!

Sedikit tamparan bagi Saya yang kerap kali melihat mereka sembari bergumam, “Ah, enak sekali hidup mereka. Nyari duitnya gampang banget ya”. Yang sering kali Saya lupakan adalah di balik kehebatan mereka, bersembunyi kata “consistent” dan “persistent”. Kembali Saya teringat para manager dan bos-bos yang pernah Saya temui. Ah, patternnya kurang lebih sama. Mereka tidak lahir dengan jabatan yang mereka emban. Ada perjuangan yang konsisten dan gigih yang tidak Saya tahu di balik kesuksesan mereka sekarang.

Malam sudah semakin larut. 2 kata tersebut masih jadi PR tersendiri bagi Saya. Kehebatan orang-orang tersebut, termasuk teman-teman Saya, paling tidak memberi Saya inspirasi. Semoga begitu juga dengan Anda.

Once again..
 There are no smart people, only those who consistent and persistent!

Sebagai sarana menegur diri.

Salam Damai,
Ewaldo Reis Amaral

*artikel ini adalah terusan dari artikel : Masih Jalan di Tempat?

Baca Juga Hidup Sesuai Kemampuan

Baca Juga Inspirasi dari Seorang Muhammad Ali

Baca Juga Memetik Inspirasi dari Rudy Habibie

Sumber foto: here, here