Kekerasan dalam Pendidikan, Sampai Kapan?

risktekdiktiAwal tahun ini kita agak digegerkan dengan berita yang menghias media,baik online maupun cetak. Mulai dari isu pilkada, agama, pergerakan KPK, hingga berita dari dunia pendidikan. Dan harus jujur, mostly berita-berita tersebut mengandung nada negatif. Yang menarik perhatian Saya adalah berita duka dari dunia pendidikan. Saya bukan seorang guru, bukan seorang dosen, bahkan jauh juga jika dibilang seorang edukator. Tetapi berita ini cukup menyesakkan dada, di mana 1 orang mahasiswa STIP dan 3 orang mahasiswa Unisi (UII) meninggal karena ‘diduga’ adanya unsur kekerasan dari senior-seniornya. Turut berduka cita untuk semua korban, semoga dilapangkan jalannya menuju Surga, dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan. Amin. Dan, salut untuk Pak Harsoyo yang dengan gentle mengundurkan diri dari jabatannya sebagai Rektor UII.

Pertanyaan klasik. Mau sampai kapan kekerasan menghiasi dunia pendidikan yang seharusnya penuh dengan kegembiraan, semangat, dan impian? Mau sampai kapan kita mendengar jatuhnya korban karena ‘digembleng’ oleh seniornya?

Saya teringat akan seorang teman yang bercerita bagaimana dia mengubah culture dari suatu ekstrakurikuler yang dia ikuti di sekolah. Dia memperkenalkan Sistem Among, yang merupakan salah satu cara pelaksanaan pendidikan di Kepramukaan. Sistem Among tidak lain dan tidak bukan adalah gagasan dari Bapak Pendidikan, Ki Hajar Dewantara. Tentu kita tidak asing jika mendengar, “ING NGARSO SUNG TULODO, ING MADYA MANGUN KASRO, TUT WURI HANDAYANI“. Konsep sederhana dari Ki Hajar Dewantara ini yang dewasa ini ‘mungkin’ sudah terlupakan.

pelajar-indonesia

ING NGARSO SUNG TULODO : Di depan memberi teladan
ING MADYA MANGUN KASRO : Di tengah membangun kemauan/semangat
TUT WURI HANDAYANI : Di belakang memberi dorongan dan pengaruh yang baik untuk kemandirian

Saya membayangkan para senior di sekolah/kampus mempraktekkan konsep Sistem Among ini.

Ketika tampil di depan juniornya, mereka berlomba-lomba memberikan teladan yang positif serta menunjukkan prestasi mereka…
Ketika sedang bersama di tengah-tengah juniornya, para senior ini membangun kemauan dan semangat bersama para junior….
dan dari belakang, para senior ini memberikan dorongan serta pengaruh yang baik untuk kemandirian para junior…

Para senior ini sesungguhnya dapat menjadi motivator dan inspirator bagi para junior. Tentu akan harmonis ketika melihat para junior ‘digembleng’ dengan cara seperti ini oleh para senior. Dan pada akhirnya sang junior, yang nanti akan menjadi senior, berlomba-lomba untuk tampil di depan junior mereka nantinya, dengan menampilkan teladan serta prestasi yang mereka punya. Ah, semoga bukan hanya mimpi…

PR besar menanti para pejuang, praktisi, dan pemerhati pendidikan untuk menghilangkan kekerasan yang seolah sudah menggurita di tubuh pendidikan kita. Semangat teman!

Sebagai sarana menegur diri… Apa yang bisa Saya lakukan?
Salam Damai,
Ewaldo Reis Amaral

Baca Juga Suka dan Duka Kuliah sambil Kerja

Baca Juga Kenapa Teman-Teman Gue Pintar dan Hebat?

Baca Juga Mau Sampai Kapan Uji Coba Sistem Pendidikan?

*sumber foto: here, here

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s